Hari Pasutri GMIT

Paul Bolla

KUPANG, www.sinodegmit.or.id, Ibadat pagi masuk bulan Oktober, Ba’iNdu deng Sulabei dapat todong dari dong dua pung anak, TaEk deng InaFe’ok.

Ba’iNdu pung keluarga ada kebiasaan ibadat tiap tanggal 1 Oktober. Itu ibadat tanda masuk Bulan Keluarga. Hari pertama Oktober dong ibadat syukur pada Tuhan yang su pelihara dong pung keluarga.

Cuma ibadat syukur ini kali takuju sa jadi beda. Tiba-tiba Ta’ek minta dia pung bapa deng mama cerita karmana ko hidup sebagai laki bini bisa tahan lama.

InaFe’ok, sebagai anak perempuan ju mau tau, kanapa bapa bisa suka mama. Padahal menurut InaFe’ok, aneh sekali bapa bisa tahan deng mama yang suka mangomel sama ke radio rusak. Baru brenti kalo baterei su suak, waktu mama tidor.

Ba’iNdu deng Sulabei satu lia satu ko basein. Dong dua batola hela, sapa yang musti omong dahulu.

Akhirnya Ba’iNdu mulai buka rahasia dahulu. Baptua sonde bisa jawab ke gaya ana muda sekarang. Ba’iNdu hanya ingat sering bakatumu Sulabei di parigi.

Ba’iNdu papagi sekali, masih gelap su bangun ko iris tuak sekitar parigi. Sulabei ju begitu. Papagi sekali maitua su bangun ko basiram sabola di kebun yang sonde talalu jao dari parigi.

Sulabei pung tanaman sabola ada sapulu bedeng. Itu tanaman ada dalam pagar dari bebak tuak yang Ba’iNdu bantu bekin. Ba’iNdu mangaku bantu Sulabei sebagai tanda terima kasih, karena Sulabei ju su bantu masak gula air deng bekin gula lempeng.

Hasil karingat itu dong dua jual sama-sama. Jalan kaki piko jualan dari rumah pi pasar. Jual daun sabola deng gula lempeng. Kadang-kadang blom sampe di pasar itu jualan su abis.

“Iya, tapi dari itu cerita…bapa suka apanya di mama?” Ta’Ek potong Ba’iNdu pung cerita.

InaFe’ok ju sambung tanya. “Karmana ko mama bisa kawin deng bapa?”

“Beta suka basong mama, karna beta lihat mama itu rajin, deng suka menolong. Basong pung mama sonde bisa simpan kaki tangan. Ada acara apa sa di rumah orang lain, maitua selalu su pi batolong.” Ba’iNdu manyao sambil malerok pi Sulabei yang su senyum malu-malu.

“Trus mama karmana?” InaFe’ok sonde sabar.

Sulabei lihat pi Ba’Ndu baru cerita. “Mama mulai pikir basong pung bapa ni mama pung jodo yang Tuhan kasi, waktu mama jato puku panta su agak sore. Waktu itu pi piko aer untuk siram sabola. Gara-gara lalepak pata, haik ponu air jato pica, kain yang mama pake ju tarobek. Lutut sampe luka karna tapuku di batu karang yang tajam.”

“Waktu itu Ba’iNdu pas su nae tuak, tapi bolom talalu tinggi. Mangkali dapa dengar beta batarea, bapa buru-buru turun dari pohon tuak ko koko mama bawa pi dedegu dibawah pohon deka parigi.”

“Trus?” Ta’Ek sonde sabar.

“Bapa lari pi ame daun pepaya, ma’ale kasi ancor baru taro di mama pung kaki luka sampe mulai bangka. Mama rasa sonde enak. Mau tolak tapi terlambat.”

Sulabei mau lanjut, tapi InaFe’ok su potong. “Ana muda sekarang bilang itu namanya bapa sangaja modus.”

Sulabaei seti baru kisu pelan deng manja pi Ba’iNdu pung pinggang. Dong dua balia trus sama-sama senyum.

“Bapa tuh orangnya tulus, tanggung jawab, trus sonde pernah simpan hati. Biar mama mulu-mulu ju bapa sonde pernah balas.” Giliran Ba’iNdu yang idong kembang.

“Kanapa bapa bisa tahan deng mama yang suka mangomel sama ke radio rusak?” InaFe’ok coba ondersuk.

Memang mama pung sonde bae tuh lama-lama ke tambah banyak. Apalai su tambah tua ko su pelupa, maitua simpan barang tasala dimana baru maen batudu sembarang.”

Ba’iNdu sangaja omong lia pi laen. Sulabei pung napas su mulai nae turun ke mau emosi.

“Trus kana bapa deng mama bisa awet?” TaEk goso tamba.

“Mau karmana lae…setelah bapa pikir-pikir, memang cuma mama perempuan terbaik yang batul-batul bapa pung tulang rusak yang ilang.” Dengar Ba’iNdu omong begitu Sulabei langsung pe’e gigi makan puji.

“Koq bisa?” Ta’Ek heran.

“Karna bapa pung kekurangan lebe banyak lai, dan mama sonde pernah babangkit bapa pung kurang-kurang.” Ba’iNdu lebe tegas bikin Sulabei tamba senang.

“Oh…jadi rahasia bapa deng mama tetap awet sebagai laki bini tuh karna saling terima kekurangan. Begitu ko?” InaFe’ok coba simpulkan.

“Betul sekali…. !!” Ba’iNdu deng Sulabei kompak manyao.

“Sonde ada manusia yang sempurna. Semua ada kekurangan. Hidup berpasangan tuh…untuk saling kasi lengkapi kekurangan pasangan.

Kekurangan tuh bukan alasan untuk jadi soal. Ketemu kekurangan pasangan itu justru pertanda katong musti kasi kasih sayang lebe banyak.” Sulabei tamba ko su brenti baomong ko minta TaEk sambayang penutup. ***

Â

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *