Jalan Bakawan Deng Orang Susah (Lukas 24:13-35)  – Pdt. Jahja A. Millu

Ilustrasi gambar: Efraim Djara Dima

KUPANG, www.sinodegmit.or.id, Covid 19 su buat banyak orang susah. Ada yang susah karena dong taku mati, te ini panyaki blom ada obat. Ada yang susah karena son bisa karja lai. Bos su kas barenti. Yang laen susah tagal dong bajual dari amper siang sampe tenga malam, ma barang son laku. Kadang ontong, ma lebe banya rugi. Ada ju yang su panen jagong, kacang deng padi, ma son bisa jual. Pokoknya covid ini kali bikin banyak orang susah talalu.

Kalo manusia susah bagini, tantu kitong sebagai gareja tar bisa lipat tangan sa. Ma beta musti kas inga memang oo. Kalo kitong omong gareja, itu bukan organisasi gareja deng pandeta dan majelis dong. Tar boleh lupa kalo gareja tu kitong samua yanag parcaya sang Tuhan Yesus. Jadi kalo kitong bilang gareja harus bantu orang yng susah gara-gara covid, artinya kitong samua harus bantu.

Na kalo bagitu apa yang harus kitong buat untuk tolong orang yang susah dong? Berdasaarkan Firman Tuhan ini, kitong bisa balajar dari apaa yang Tuhan Yesus bilang dan buat. Namun sebelumnya, kitong musti tau ini carita pung latar blakang.

Menurut Susan Durber (2018, www.oikumene.org), kitong bisa mangarti ini carita kalo kitong tau itu dua murid pung kondisi. Dong dua jalan deng hati talalu sedih. Dulu dong harap Yesus datang kas bebas sang Israel (ay. 21). Ma Dia su mati de son ada harapan lai. Ini gambaran dari perjalanan hidup manusia yang sedih dan son punya harapan lai.

Olav Fykse Tveit ju omong yang sama (2016, www.oikumene.com). Dia bilang bahwa murid-murid blom siap tarima kalo Tuhan Yesus su mati. Makanya waktu Maria Magdalena, perempuan-perempuan, Petrus dan Yohanes kastau bilang Yesus su bangkit dan kubur kosong, dong son parcaya. Karena kecewa dan sedih, dong jalan pi Emaus. Ini perjalanan dari orang-orang yang kalah, yang alami kekerasan salib, yang dikhianati oleh kawan sendiri, yang tampias kaluar dari panggung agama dan politik.

Terhadap kedua murid yang jalan deng kondisi ke begitu, Yesus datang dan bakawan deng dong di perjalanan. Yesus mau jalan sama-sama deng Kleopas dan dia pung kawan satu yang son ada nama (mangkali itu beta, orang yang kana covid atau basodara dong). Gareja ju harus sama ke Tuhan Yesus. Kalo gareja mau tolong dunia yang susah karna covid, maka gareja harus jadi teman dalam perjalanan umat manusia yang bingung dan kecewa ini (Guido Dotti, 2018, www.oikumene.org).

Sebagai teman seperjalanan, yang pertama kali gareja harus buat ialah sama ke Tuhan Yesus, yakni belajar mendengar. Bacaan bilang bahwa Yesus mendengar lebe banyak dari mengajar. Mengajar hanya 3 ayat sa, ma mendengar ada 7 ay, atau 2 kali lipat lebe banyak.

Kalo Yesus yang adalah Tuhan sa mau banyak mendengar, maka gareja ju musti bagitu. Kanapa? Supaya kitong bisa tau orang pung isi hati. Juga supaya kitong bisa tahu persis dong pung susah tu karmana. Apakah dong masih bisa batahan hidup ko sonde? Apa dong masih bisa beli baras untuk makan ko? Apakah dong su tau cara supaya jang kena covid? Itulah arti kalo gareja mau jadi kawan seperjalanan deng orang-oranga yang susah karna covid. Yang namanya kawan tu BUKAN datang deng datang langsung kasih ceramah deng kawan yang susah. Kawan yang bae tu BUKAN datang deng KEANGKUHAN TEOLOGIS, yang anggap diri su tau samua jawaban hanya tagal pake ayat-ayat Alkitab.

Atau kawan yang peduli tu bukan karena doi foll, ju waktu mau tolong orang susah son pake tanya-tanya lai. Kitong datang langsung bilang, “OK, nanti beta bantu bosong.” Gaya model bagini ni yang bikin bantuan atau diakonia dong selalu salah sasaran.

Ini carita ajar kitong untuk mangarti bahwa kawan yang bae tu harus belajar dengar orang laen. Kitong harus menjadi gereja yang lebih banyak mendengar daripada mengajar.

Langkah kedua yang harus gareja buat kalo mau jadi kawan seperjalanan manusia ialah mengajarkan kebenaran Firman Tuhan. Tuhan Yesus pake Firman untuk tolong kedua murid ko jang sedih dan kecewa. Trus Dia kastau sang dong apa arti dan tujuan dari itu semua: kenapa Mesias harus sengsara, disiksa dan mati. Maksudnya supaya dong dua mangarti Tuhan pung rencana sama ke yang Dia su kastau di kitab suci.

Sama ke Tuhan Yesus, gareja harus ajar Firman Tuhan untuk kas kuat orang yanag kecewa deng yang son ada harapan lai. Talalu banyak orang yang putus asa gara-gara covid. Gareja harus ajar ko ini orang dong parcaya Tuhan pung janji keselamatan. Paskah tu bukti kalo kematian son bisa kasi ilang Tuhan pung janji. Janji Tuhan tu lebe besar dari janji manusia manapun. Jadi kalo Tuhan janji akan sama-sama deng kitong dalam lembah kekelaman, na kitong harus parcaya.

Langkah ketiga adalah mendorong manusia ko mau babagi rumah dan makanan deng orang lain, termasuk orang asing. Kanapa ko kitong harus babagi deng orang laen? Karena waktu lia dua murid pung kondisi, Tuhan Yesus tau bahwa manusia yang kecewa dan son ada harapan lai, son hanya butuh orang dengar dong pung suara. Dong ju son hanya butuh khotbah yang “hanya omong sa” (HOMSA).

Makanya Yesus ajar bilang rasa sedih, kecewa dan putus asa bisa manusia atasi kalo dong mau ba bagi rumah dan makanan deng orang laen. Itulah sebabnya kitong liat ada pengajaran tentang dua murid yang minta Yesus ko tinggal dan makan sama-sama deng dong.

Kalau gereja ingin menemani ziarah manusia yang ketakutan menghadapi maut, yang kebutuhan hidupnya tidak lagi bisa dipenuhi, yang miskin dan menganggur, maka hospitalitas berbagi rumah dan meja makan harus menjadi model pelayanan kita.

Kitong su biasa balajar ini di perjamuan kudus. Allah yang kasih kitong keselamatan dalam simbol roti dan anggur, son mau kalo itu hanya jadi kitong pung milik pribadi sa. Kalo kitong ba bagi roti dan anggur di perjamuan kudus, maka itu harus kitong lanjutkan deng bagi makanan dan minuman dalam kitong pung hidup tiap hari, khususnya buat orang-orang yang sangat membutuhkan. Hanya dengan membagi rumah dan meja makan, kitong dapat mengenal Yesus yang bangkit.

Tuhan Yesus pung langkah terakhir ialah kas barisi hati yang kecewa dan putus asa dan ganti deng hati yang percaya dan penuh semangat. Itu sebabnya Kleopas dan dia pung kawan dapat samangat baru ko capat-capat kambali pi Yerusalem. Ini perjalanan balek haluan dari kecewa pi kegembiraan dan sukacita (Guido Dotti, 2018, www.oikumene.com)

Bangkitnya harapan dan semangat ini ju harus jadi muara dari kitong pung pelayanan buat orang yang kana dampak covid. Bila pelayanan gareja bisa buat orang putus asa jadi semangat lagi, atau orang yang kena PHK bisa berjuang lagi mencari nafkah, atau penderita covid sadar bahwa semangat yang patah tu bisa bikin tulang karing, maka masa depan umat manusia bisa lebe bae.

Covid 19 – sama ke salib yang bekin mati Tuhan Yesus, su kas ancor murid-murid pung iman, harapan dan semangat. Juga iman, harapan dan semangat dari banyak orang di dunia. Tapi orang Kristen salalu parcaya bahwa Tuhan Yesus bangkit. Iman Paskah ini yang orang kristen pegang selama berabad-abad waktu dong alami semua hal yang bisa bikin dunia lumpuh dan mati (Jeniffer Martin, 2018, www.oikumene.org). Dong parcaya, Tuhan Yesus yang bangkit son parnah kas tenga dong jalan sandiri. Iman Paskah itu ju yang dong pake utk tolong dunia supaya bisa kaluar dari dong pung susah. Bila kematian sa son punya dedek lai, maka pasti covid 19 ju bisa diatasi. ***

Leave a Reply

Your email address will not be published.